Sebagai pengguna WordPress, anda pasti pernah menemui artikel mengenai pengoptimuman kelajuan WordPress. Mempercepat laman WordPress melibatkan banyak faktor, dan antaranya cache adalah faktor yang sangat penting.


Caching apabila dilaksanakan dengan betul dapat mengurangkan masa beban dari laman WordPress anda yang boleh lebih jauh menyumbang kepada kedudukan SEO dan menyampaikan a pengalaman pengguna yang lebih baik .

Panduan Untuk Caching WordPress Dan Mengapa Penting

Untuk memanfaatkan sepenuhnya cache di WordPress, penting untuk memahami mekanismenya dan mempelajari cara-cara berkesan untuk melaksanakannya.

Bagaimana Caching Berfungsi?

Caching adalah simpanan sementara yang menyimpan salinan halaman web statik untuk mengurangkan masa muat. Biasanya ketika pengguna mengunjungi laman WordPress anda, dia mengirimkan permintaan ke pelayan web anda untuk setiap tindakan yang dilakukannya di laman web anda.

Sebagai balasan, pelayan web anda dipanggil oleh WordPress anda untuk menghiburkan setiap permintaan pelawat laman web anda. Urus niaga berulang-ulang ini boleh menyebabkan kelewatan sekiranya pelayan sibuk mengendalikan lalu lintas atau jika jarak antara pelawat dan pelayan terlalu luas.

Kadang kala pengguna meminta permintaan yang sama berulang kali. Contohnya, header atau footer dari laman web tidak akan dikemas kini seperti yang dibuat oleh post dan ketika dimuat, ia tidak perlu diambil dari pelayan sehingga ia diubah. Sekiranya kandungan dinamik, yang sering dikemas kini, mekanisme cache mampu membersihkan cache lama dan menghasilkan yang baru dengan kandungan yang dikemas kini.

Caching menyimpan salinan fail HTML yang telah diserahkan sekali dari pelayan di dalam RAM dan dengan serta-merta memberikannya kepada pengguna tanpa pemprosesan seperti yang pertama kali dilakukan. Pertukaran ini lebih pantas dan memberi sedikit beban pada pelayan hosting.

Jenis Caching

Sekiranya anda menjalankan laman web WordPress maka anda harus menyimpan dua jenis cache dalam fikiran anda.

  1. Cache Sisi Pelayan
  2. Caching Sisi Pelanggan

Caching pelayan dilakukan di peringkat pelayan dan caching penyemak imbas dilakukan di pihak klien. Mari kita terokai setiap pilihan untuk memahami kesannya pada kelajuan laman web.

1. Cache Sisi Pelayan

Caching yang dilakukan di peringkat pelayan dikaitkan dengan cache sisi pelayan. Ini menyimpan permintaan yang sebelumnya diminta oleh pelanggan dan bukannya melalui keseluruhan proses lagi dan hanya memberikan hasil akhirnya. Ini menjadikan pengambilan data lebih cepat dan meningkatkan keseluruhan prestasi laman web. Host WordPress seperti Kinsta dan Cloudways melakukan cache sisi pelayan.

Di sini kita juga perlu memahami dua kaedah umum: Objek Caching dan Full Page Caching.

Cache Objek: Daripada mencache seluruh halaman, cache objek hanya menyimpan hasil pertanyaan berulang. Pelbagai pertanyaan dibuat ke pangkalan data untuk mengambil data yang diperlukan yang diminta oleh pengguna. Objek cache menyimpan hasil pertanyaan yang sering diminta ini untuk mendapatkan tindak balas yang lebih pantas.

Cache Halaman Penuh: Tidak seperti cache objek, kaedah ini menyimpan halaman HTML penuh atau paparan lengkap yang diminta oleh pengguna. Kaedah ini menjadikan halaman memuat lebih cepat kerana tidak perlu menghasilkan laman web untuk setiap lawatan berikutnya.

Mekanisme Caching Hosting

Banyak penyedia hosting menawarkan hosting yang dioptimumkan yang mempunyai kemampuan terpasang untuk cache sisi pelayan. Penyedia ini mengoptimumkan pelayan mereka pada peringkat teras yang lebih berkesan daripada menggunakan plugin WordPress apa pun.

Contohnya dapat dilihat di Cloudways yang merupakan hosting awan WordPress yang diuruskan. Tumpukan mereka dilengkapi dengan mekanisme caching canggih yang menghasilkan laman web yang lebih pantas. Mari kita periksa alat apa yang telah mereka laksanakan untuk cache dan fungsi apa yang mereka lakukan.

Nginx

Ini adalah pelayan web yang sangat pantas yang terkenal dengan proksi terbalik, caching dan pengimbangan beban. Nginx digunakan oleh sebahagian besar laman web dengan lalu lintas tinggi kerana dapat menangani sejumlah besar pengguna serentak. Ini adalah pelayan web berprestasi tinggi ringan yang dibina untuk menangani ribuan sambungan.

Varnish Cache

Sama seperti Nginx, Varnish juga cache proxy terbalik. Ini dianggap sangat cepat dan dikatakan dapat meningkatkan kelajuan laman web ke tahap yang sangat tinggi. Pengguna Cloudways juga dapat menerapkan peraturan pernis khusus melalui platform mereka yang diperlukan untuk laman WooCommerce dan WPML.

Redis

Ini adalah pelayan set data yang digunakan untuk menyimpan jenis data tahap tinggi seperti rentetan, hash, senarai, set, dan bitmap, dll. Ini dilaksanakan untuk memenuhi jumlah operasi membaca dan menulis yang tinggi.

Memcached

Transaksi memcached dalam cache data dan objek dalam RAM untuk menyampaikan data cepat tanpa menyambung ke sumber data luaran atau API setiap kali pengguna membuat permintaan.

2. Caching Sisi Pelanggan

Caching yang ditangani pada penyemak imbas pengguna dikaitkan dengan cache sisi pelanggan. Biasanya ketika pengguna melayari halaman web, dia tidak hanya memuat konten tetapi juga file JavaScript dan Stylesheet yang bekerja di belakang layar halaman web.

Penyemak Imbas Penyemak Imbas

Penyemak imbas penyemak imbas adalah kaedah yang paling berkesan untuk cache sisi pelanggan. Ketika pengguna mengunjungi halaman web dalam penyemak imbas, itu menyimpan sumber daya yang diperlukan untuk menampilkan halaman seperti fail JavaScript, helaian gaya, dan konten media. Kandungan ini disimpan sementara dalam penyemak imbas dan dilayan terus dari storan tempatan dan bukannya meminta lagi dari pelayan web.

Melaksanakan Caching di WordPress

WordPress adalah platform dinamik yang menyokong fungsi kaya data dan tema yang kaya dengan kandungan. Terdapat banyak ruang untuk menyimpan kandungan ini untuk mencapai halaman yang dimuat lebih pantas. Kami telah melihat bagaimana kami dapat memanfaatkan cache dari pelayan dan pelanggan. Mari kita lihat bagaimana pemalam WordPress dapat membantu kita dalam membina mekanisme cache sisi pelanggan yang berkesan.

Pemalam Caching WordPress

Terdapat banyak plugin caching WordPress yang mendakwa menjadikan laman web anda dimuat dengan lebih pantas. Kami telah menyenaraikan tiga pemalam cache WordPress yang popular.

Angin

plugin cache wordpress breeze

Breeze adalah plugin ringan ringan percuma dari Cloudways. Ia menawarkan semua ciri yang diperlukan untuk cache sisi pelanggan.

Plugin ini menawarkan ciri-ciri yang diserlahkan berikut:

  • Pengurangan CSS, JS, HTML
  • Pemampatan Gzip
  • Penyemak Imbas Penyemak Imbas
  • Pengumpulan CSS dan JS
  • Pengoptimuman Pangkalan Data
  • Peraturan Varnish

Roket WP

tetapan cache roket wp

WP Rocket adalah plugin caching berprestasi tinggi yang mudah disediakan dan dilengkapi dengan semua ciri asas dan lanjutan untuk menguruskan cache sisi klien di laman WordPress anda. Beberapa ciri WP Rocket adalah:

  • Pramuat Cache
  • Pemampatan Fail Statik
  • Caching Halaman
  • Pemampatan Gzip
  • Pengoptimuman Pangkalan Data
  • Penyemak Imbas Penyemak Imbas

Jumlah Cache W3

W3 plugin cache wordpress Total Cache

Dengan lebih dari satu juta pemasangan aktif, plugin W3 Total Cache adalah salah satu plugin caching WordPress yang popular.

Plugin boleh dimuat turun secara percuma dari WordPress.org dan dapat dikonfigurasikan dengan mudah melalui papan pemuka WordPress. Ia mempunyai bahagian yang berasingan untuk setiap fungsi. Beberapa ciri yang diserlahkan adalah:

  • Cache Halaman
  • Cache Pangkalan Data
  • Pengurangan
  • Cache Objek
  • Cache Penyemak Imbas
  • Kumpulan Cookie

Kelebihan WordPress Caching

Terdapat banyak kelebihan melaksanakan caching yang betul di laman WordPress anda.

  • Ia meningkatkan kelajuan laman WordPress anda dan juga meningkatkan pengalaman pengguna.
  • Oleh kerana pelayan tidak di-ping untuk setiap permintaan setiap kali, ia mengurangkan beban pada pelayan hosting.
  • Juga semua tahu bahawa Google menyukai laman web yang lebih pantas. Oleh itu, ia juga meningkatkan kedudukan SEO.
  • Di pihak pelanggan, lebar jalur juga disimpan kerana memanfaatkan kandungan cache yang disimpan dalam memori tempatan dan bukannya mengambil data secara langsung dari pelayan.

Sekiranya anda masih belum melaksanakan caching di laman WordPress anda, maka saya cadangkan anda melakukannya dengan mengikuti artikel ini. Pastikan untuk mengambil sandaran penuh dari laman web anda kerana telah dilihat bahawa selepas laman WordPress rosak selepas melaksanakan caching. Juga, uji prestasi laman web anda sebelum dan sesudah melaksanakan caching untuk melihat perbezaan yang boleh dibawa ke laman WordPress anda.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me